LEGENDA RATU KIDUL, MERAPI, KRAPYAK

Gatut Murnianto

Abstract


(PENUTUP)
Legenda Ratu Kidul - Tugu - Merapi - Krapyak menggambarkan alam pikir orang Jawa yang sederhana. Menurut alam pikir orang Jawa, realitas tidak dapat dibagi dalam berbagai bidang yang terpisah-pisah dan tanpa hubungan satu kesatuan yang menyeluruh. Dunia, masyarakat dan alam adikodrati (supranatural) bagai orang Jawa merupakan satu kesatuan pengalaman. Jadi masing-masing tidak berdiri sendiri.

Dalam alam pikir sederhana, alam (semesta) itu dianggap mempunyai kekuatan adikodrati atau supranatural. Dengan kekuatan ini alam (semesta) dianggap keramat atau sakral. Sikap manusia terhadap alam adikodrati ini diwujudkan dengan nilai yang praktis untuk mencapai suatu keadaan yang psikis tertentu, yaitu ketenangan, ketentraman, dan keseimbangan batin, ini akan membawa pada hidup sejahtera bagi anggota masyarakat.

Ratu Kidul - Merapi adalah wujud personifikasi dari supranatural. Ratu Kidul adalah sosok yang diakui sebagai penguasa Laut Kidul yang diyakini oleh penduduk memiliki kekuatan supranatural. Merapi atau Gunung Merapi dalam Kosmologi Jawa dikatakan sebagai wujud Bathara Siwa yakni alam semesta, yang banyak menyimpan kekuatan supranatural dan bila lebih diperluas adalah manusia, dalam hal ini Poerbatjaraka (1952) menyebutkan :

Bathara Siwa = Suwung

Sipatipun ingkang alus, inggih puniko aluso dhonyo

Yen karingkes, dados aluse meru

Yen karingkes malih, dados alusing manungso.

(Bathara Siwa = Kosong = Alam semesta sifatnya yang halus dunia

apabila diringkas adalah Gunung

Bila diringkas lagi adalah manusia)

Dalam konsep Hindu, Gunung atau Meru itu tempat para Dewa. Karena itu Gunung atau Meru ini menyimpan kekuatan supranatural.

Tugu yang lalu dikatakan golong-gilig adalah wujud kemanunggaling kawula dengan Gusti atau Penguasa (Pemimpin Negara). Tugu ini juga merupakan gambaran kedekatan manusia dengan Tuhan. Karena itu Sri Sultan sebagai pengayom kawula meletakkan tugu yang lurus dengan singgasana tempat duduk Sri Sultan. Krapyak dibuat sebagai lambang awal dari hidup manusia, sangkaning dumadi. Jadi bila diurutkan letak Krapyak - Tugu - Merapi - sampai Laut Kidul, menggambarkan tentang : Sangkan Paraning Dumadi. "Laut Kidul merupakan sumber kekuatan manusia. Ingat cerita "Dewa Ruci" ini satu hal yang menarik bila dikaji lebih mendalam. Dari ini Yogyakarta membuktikan bahwa tidak saja kaya obyek wisata secara fisik tetapi juga isi dari obyek wisata itu.

References


Brontodiningrat., 1978. Artinya Karaton Yogyakarta, Museum Kraton Yogyakarta.

Hartono, Hari, 1974. "Perkembangan Pariwisata, Kesempatan Kerja dan Permasalahannya", PRISMA no.1 Tahun III, Februari.

Kuswadji Kawindrasusanto, 1970 "Kraton Ngayogjokarto", dalam Mekar Sari, No. 5, 1 Mei Th. IV, Yogyakarta.

Mursito, Sunarto Ndaru, 1989. Mendayagunakan Potensi Pariwisata Untuk Perkembangan Nasional", Analisa No. 7 Tahun XII, Juli.

Partahadiningrat, KRT. Tt "Ngayogjokarto Dijaman Lampau", Yogyakarta.

Poebatjaraka, 1952. Kepustakaan Djawi, Penerbit Djabatan, Jakarta.

Sartono Kartodirja, et. al., 1975. Sejarah Nasional Indonesia II, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Jakarta.

Sasongko Triyoga, Lucas, 1990. Manusia dan Gunung Merapi, Gajah Mada University Press., Yogyakarta.

Selo Soemardjan, 1974. "Pariwisata dan Kebudayaan" Prisma No. I Tahun III, Februari.

Spillane, James., 1994, Pariwisata Indonesia: Siasat Ekonomi dan Rekayasa Kebudayaan, Penerbit Kanisius, Lembaga Study Realino, Yogyakarta.

Yudo Diprodjo., KRT. Tt Madegipun Nagari Dalem Kraton Ngayogjokarto Hadiningrat, Yogyakarta.

"Gejolak Moneter Justru Untungkan Pariwisata", BERNAS, Selasa 2 September.

"Mengenal Obyek Wisata di DIY", BERNAS, Sabtu, 6 September.




DOI: https://doi.org/10.36276/mws.v2i2.17

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2014 Gatut Murnianto

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License.

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.